Slide Ponds

Slide 1
Our corporate purpose states that to succeed required “the highest standards of corporate ethics to every employee working at our company, community & environment where we do business.”

Always work on the basis of integrity
We conduct business activities on the basis of integrity and respect every person, company, and the environment in which we operate are the main factors which are the responsibility of our company.
Positive Impact
Our goal is to provide a positive impact in many ways: through our products, our commercial activities and relationships, through voluntary assistance, and through various other means that involves the community.
Continuous Commitment
We are also committed to continuously improving the way we manage our environmental impacts and work to achieve long term goals in developing environmentally sound business.
Setting Our Aspirations
Our company goal is to define our aspirations in running the business. This is supported by rules that describe our business principles business standards adhered to by every employee of Unilever, wherever they are worldwide. Rules also supports our approach to corporate responsibility and supervision.
Working with Others
We are willing to work with our suppliers who have the same value of work and our company works with the same standard like we do. Business ethics of our business partners, in line with our principle of business ethics, consists of ten principles covering business integrity and responsibility associated with employees, consumers and the environment.

Pond’s understands that she always felt interested denagn beautiful skin. As the leading and largest company in the field of facial care products, Pond’s is always committed to delivering comprehensive solutions that beauty can make the skin more beautiful women than he ever expected.
Positive Contribution To Society
This simple fact gives us an illustration of the main ways of contributing positively to society; to meet the basic needs of nutrition and hygiene for people with those that we produce and sell. But we also believe that conducting business activities with the responsible way to generate positive social impact. For example, we create and share wealth, develop people skills and spread expertise throughout the world.
Our Commitment
We are committed to managing our social and environmental impacts responsibly, working in partnership with our decision makers, addressing social and environmental challenges and contribute to environmentally sound development. We also provide the latest information and examples of programs that are underway, as well as regular performance reporting and details of our rankings and recognition by the company and from the outside world.
The innovation challenge
Unilever has a clear purpose to encourage the growth of world-class brand through rapid innovation, large-scale and challenging. R & D is the core activity, which combines international science with extensive consumer insight to produce technologies that satisfy customers around the world.
Our R & D capability consists of six major laboratories and research laboratories, two in the UK (Colworth House and Port Sunlight), one in the Netherlands (Vlaardingen), one in the United States (Trumbull), one in China (Shanghai) and one in India ( Mumbai). They work very well with a network of global and regional technology centers that provide future products to Unilever companies worldwide.
Recently, our R & D professionals have made a major breakthrough with the launch of products such as margarine, Becel / Flora pro-activ which can reduce cholesterol in the blood and Persil Revive is only used for the treatment of the clothes ‘dry clean’ at home.
Our Main Priority
As one of the largest food manufacturer, we produce and market food enjoyed by millions of people around the world every day.
That is, we can provide a major impact on public health – a responsibility that must be handled seriously.
But then the health and nutrition has always been our top priority. Even in the early 20th century, the companies that formed Unilever is the first company to add vitamins to margarine to increase nutritional value. We are also the first to identify that certain foods can help lower cholesterol. And today’s special research helps us to continue to learn more about health and nutrition – expertise that we use to make nutritious foods in accordance with the taste and lifestyle of today.
Growing insight
Our expertise in this field has been clearly recognized in the international world. Coupled with our production capabilities and skills of our marketing team, this puts us in a unique position in providing food that allows the eating of healthy foods to be easy, tasty and delicious. And the vitality of our focus on helping the wearer to feel fitter, fitter and more seem to enjoy life – to make health and nutrition of our primary business.
Our knowledge about health and nutrition grows daily and with the discovery of a bright spot in research on the health characteristics of each component, we change our product formulations. Some brands we also initiated to find ways how to reduce the components such as saturated fat, sugar and salt.
But we do not just make and market food. We also help raise awareness about the benefits of a healthy lifestyle – not just diet – through a partnership of health care and global health agencies such as UNICEF and the World Health Organization (WHO).
The desire to gain vitality, health and nutrition are priorities for Unilever and we will continue to work hard to develop a new product that allows the eating healthy foods into delicious, refreshing and affordable for everyone everywhere.
Internal communications program allows anyone in our global food business keep track of the latest information about important issues through an entertaining movie and an interactive cartoon. This cartoon movie is packed with facts on issues like health and nutrition and how consumers struggling to adjust to the eating of healthy foods in fast-paced lifestyle. We also use the same tool to apply the principle of Unilever’s Food and Beverage Marketing.
Our business center
Since employees are important factors in relation to how we do business, they are the center of all activities we do. Their professionalism, how they work / life balance, their ability to contribute equally as part of the workforce with diverse backgrounds …. These are all problems that we have prioritized.
We grow as a company on the basis of the growth of our employees. This insight lies behind all our efforts so that the employees remain prosperous and committed – this was also the thing that makes us able to continue a close relationship – our employees around the world, conducting surveys and “pulse check” is then placed in the direction of our business future.

SLIDE 2
Pond’s divided in three product categories
Oil Control
Pond’s Oil Control Solution with Vitamin B3nya, material reduction of oil, triclosan and sunscreen to help reduce and control excess oil on your skin. This product also helps to revive the dead cells and prevent acne, so you can look fresh every day.
Skin Lightening
Pond’s Skin Lightening Products not only makes the skin becomes white women, but also makes the skin glowing bright. Pond’s White Beauty has vitamins B3, B6, E and C as eliminating toxins, which neutralize the stains causes black spots that exist in the environment and reduce the buildup of melanin substances, thus making the skin becomes smooth, clean and bright.

Inhibiting Early Aging
Pond’s Anti-Aging Products (Anti-Aging Dini) as the first product introduced masstige CLA as the main ingredient to prevent premature aging problem. By using these products, women can be helped to restore and improve skin moisture from the outermost layer to the innermost layer to smooth the skin, reduce skin color fading, as the signs of aging and reduce the black line under the ball circumference, lower eyelids and protrusion of only the within two weeks.
Pond’s History
• Pond’s first product was made in 1846, since then the brand has become the fifth personal care products are most profitable in the world.
• In 1886, Pond’s was relaunched as Pond’s Extract and in 1914 Pond’s Cold Cream and Vanishing Cream marked the evolution of the brand became a symbol (icon) beauty.
• In the mid 1920s, Pond’s reflecting mastery of this market position with the endorsement of the queen, Hollywood stars and public watchdog beauty. Style image supported by guarantees product delivery and understanding of women’s beauty routines and needs.
Did you know?
When Pond’s products were first discovered?
Pond’s Cream is found in the United States as a medicine by scientist Theron T. Pond in 1846. Pond healing tea extract starch from the witch hazel, and found that quintessence can heal small scratches and other diseases. Not long after the product is known as Pond’s Extract.
What was first campaigned by Pond’s?
By 1910, Pond’s was famous brand among other brands in America. Specialize in Pond’s cleansing cream, Pond’s company began a campaign commercial that became famous because many of the celebrities involved in it. “Pond’s Healing” is behind the “Pond’s Vanishing Cream, because of the” Pond’s Healing “and” Pond’s Cold Cream “printed in small size under commercial advertising” Pond’s Vanishing Cream. “
By 1914, the words “Pond’s Healing” was removed from the ad, and the company Pond’s began to advertise the “Pond’s Vanishing Cream” and “Pond’s Cold Cream” together, make sure to explain the intent is different each cream in the new ads are. One ad line reads: “Every normal skin needs these two creams.”
As a result, “Pond’s Vanishing Cream” has increased sales by 60% during the year 1915, while the “Pond’s Cold Cream” 27%.

Activation
Because Pond’s entered the market with a premium masstige or anti-aging products dininya, the launch of these products should be supported with a massive premium and activation. In order for this mission unanswered Pond’s launched its activation Miracle lab is not just bringing the product Pond’s premium through Counter Beauty as the product other skin, but it also brings the total image of Ponds to a higher level that delivers anti premature aging is more advanced, more mainstream, the attention of a larger expert on Anti-Aging Dini as mainstay product. Therefore in this activation Pond’s creating a big bang and then followed by extensive amplification of news so it helps create the image in the public perception of Ponds as a premium product in the category of leading anti-aging.

Ponds white class
The main reason we do this activation is due to the many customers who still misunderstand about the moisturizer. They feel that they do not need a moisturizer because they were too young, feel that a moisturizer will only make their skin becomes oily, and many other reasons why they chose not to use moisturizer. However, we feel the need to hold a media education campaign, to promote the need for a moisturizer for consumers by introducing and emphasizing the benefits of using a moisturizer from the outset. Our campaign message is “The Pond’s, White and shining it Easy”, which deliver two benefits: both physically and emotionally because we emphasize that more white skin gives you more opportunities to enjoy life.

Ponds Beutylogy
To attract young people who become the target market cleaning products, Pond’s began doing this Beautylogy activation at the beginning of the year 2007. The main purpose of this activation is to convey messages that educate and create a fun campaign for Indonesian youth target group while building the core message Pond’s “one solution to solve your five problems.” The activation event from one place to another Pond’s has also introduced Bunga Citra Lestari as its Brand Ambassador, perfect figure to represent women among teenagers today.

sales letters and PR letters

Sales Letters

Are you having trouble getting your important documents formatted correctly? If you are like most business owners, you have trouble finding the time to economically produce good-looking documents. This is why it is important to have a specialist take care of your most important documents.

PR letters

I, the Undersigned, having joint parental responsibility for Marry Anne Jones consent to her name being changed to marry anne smith – jones.

please not, a separate letter of consent has been written by michael johm jones, who also has parental responsibility for my child.

memo

dear sir,

I would like to reserve a conference room for Oktober 20th to the 25 th.

I will need a large room as there are is people affending the confence and I have electric sockets eor an overhead projector and a screen.

could you please confirm that there will be buffet facilities.

memo

date : 28 agustus

from : LK ( R & D )

File : C 27

Subject : Albani – Roma

whist an holiday in Madrid last month, I  met Mr & Mrs Gabriel by chance. They were also guests at the royal. Mr & Mrs A is catering manager of springs Hotel ( some time ago merged with Albani ). Not knowing who I was, the possibility of Albani now being taken over was mentioned. No names were quoted but indicated he know who it was.

Action : Check : 1. Are albani looking for an opening in this market ?

2. What inside information does AKM have ?

Arti manajemen menurut beberapa ahli

A. ARTI MANAJEMEN
Menurut Drs. M. Manullang (2001:3) Istilah manajemen mengandung 3 (tiga) pengertian, sbb.:
1. Manajemen sebagai suatu proses
2. Manajemen sebagai suatu kolektivitas orang-orang yang melaksanakan manajemen
3. Manajemen sebagai suatu seni (art) dan sebagai suatu iilmu
1. MANAJEMEN SEBAGAI SUATU PROSES
Dalam Encylopedia of the Social Science dikatakan bahwa manajemen adalah suatu proses dengan mana pelaksanaan suatu tujuan tertentu diselenggarakan dan diawasi.

Menurut James A.F. Stoner (1992, hal7) Manajemen adalah :
“Proses perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian upaya anggota organisasi dan proses penggunaan semua sumber daya lain untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan”.
Yang dimaksud dengan sumber daya disini menurut Michael H. Mescon, Michael Albert dan F. Khedouri dalam bukunya Management : Individual and Organization Effectiveness, Edisi II (New York, Harper & Row, 1985), adalah bukan hanya kategori umum ekonomi seperti tenaga dan modal, tetapi juga informasi dan teknologi merupakan sumber daya.
Hainam mengatakan bahwa manajemen adalah fungsi untuk mencapai sesuatu melalui kegiatan orang lain dan mengawasi usaha-usaha individu untuk mencapai tujuan bersama.
George R. Terry mengatakan bahwa manajemen adalah pecapaian tujuan yang ditetapkan terlebih dahulu dengan mempergunakan orang lain.

Tujuh arti kelompok manajemen

Berbagai perpustakaan online maupun off line dikunjungi, berbagai literature dalam dan luar negeri dibaca, akhirnya terkumpul sudah 315 pengertian manajemen. Tiga ratus lima belas pengertian manajemen tersebut, dianalisis titik temu kesamaan sekaligus perbedannya berbasis latar belakang pendidikan penulis sendiri adalah bidang manajemen. Sehingga ketemu sudah terdapat tujuh kelompok arti manajemen.   Manajemen sebagai alat atau cara. Ini mempunyai arti penggunaan manusia, uang, bahan-bahan, perlengkapan dan metode secara efektif demi mencapai tujuan. Manajemen sebagai kekuatan. Artinya, sebuah kekuatan yang memimpin, memberi panduan, dan mengarahkan suatu organisasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Manajemen sebagai sistem. Sistem perilaku kerjasama manusia yang diarahkan dalam mencapai tujuan lewat aktifitas-aktifitas rasional berkesinambungan. Manajemen huga sebagai proses. Proses pencapaian hasil yang diinginkan via penggunaan sumber daya secara efisien. Manajemen sebagai fungsi. Ini berarti, fungsi dari dewan manajer atau sering disebut manajemen untuk menetapkan kebijakan, kebijaksanaan-kebijaksanaan serta bertanggung jawab dalam membentuk struktur organisasi untuk melaksanakan kebijakan yang ditetapkannya. Manajemen sebagai tugas. Tugas daripada perencanaan, pengorganisasian, pemotivasian dan pengawasan mencapai satu atau lebih tujuan. Manajemen sebagai aktifitas. Sebagai aktifitas kata manajemen merujuk pada arti pencapaian tujuan yang telah ditetapkan melalui usaha-usaha yang dilakukan orang lain. Sebagai alat, sebagai kekuatan, sebagai sistem, sebagai proses, sebagai fungsi, sebagai tugas, dan sebagai aktifitas adalah tujuh kelompok arti manajemen. Manajemen meunculkan dirinya sebagai aktifitas yang dilakukan sekelompok orang dalam suatu sistem relationship dengan pertolongan sumber daya bersama seluruh fasilitas mencapai tujuan yang hendak diperoleh secara efektif dan efisien. Aah pak Djoko apalah arti sebuah nama. Manajemen secara luas berarti mengelola.

Teori Manajemen

Teori manajemen

Manajemen ilmiah


Frederick Winslow Taylor.

Manajemen ilmiah, atau dalam bahasa Inggris disebut scientific management, pertama kali dipopulerkan oleh Frederick Winslow Taylor dalam bukunya yang berjudul Principles of Scientific Management pada tahun 1911. Dalam bukunya itu, Taylor mendeskripsikan manajemen ilmiah adalah “penggunaan metode ilmiah untuk menentukan cara terbaik dalam menyelesaikan suatu pekerjaan.” Beberapa penulis seperti Stephen Robbins menganggap tahun terbitnya buku ini sebagai tahun lahirya teori manajemen modern.

Ide tentang penggunaan metode ilmiah muncul ketika Taylor merasa kurang puas dengan ketidakefesienan pekerja di perusahaannya. Ketidakefesienan itu muncul karena mereka menggunakan berbagai macam teknik yang berbeda untuk pekerjaan yang sama—nyaris tak ada standar kerja di sana. Selain itu, para pekerja cenderung menganggap gampang pekerjaannya. Taylor berpendapat bahwa hasil dari para pekerja itu hanyalah sepertiga dari yang seharusnya. Taylor kemudian, selama 20 tahun, berusaha keras mengoreksi keadaan tersebut dengan menerapkan metode ilmiah untuk menemukan sebuah “teknik paling baik” dalam menyelesaikan tiap-tiap pekerjaan.

Berdasarkan pengalamannya itu, Taylor membuat sebuah pedoman yang jelas tentang cara meningkatkan efesiensi produksi. Pedoman tersebut adalah:

  1. Kembangkanlah suatu ilmu bagi tiap-tiap unsur pekerjaan seseorang, yang akan menggantikan metode lama yang bersifat untung-untungan.
  2. Secara ilmiah, pilihlah dan kemudian latihlah, ajarilah, atau kembangkanlah pekerja tersebut.
  3. Bekerja samalah secara sungguh-sungguh dengan para pekerja untuk menjamin bahwa semua pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan prinsip-prinsip ilmu yang telah dikembangkan tadi.
  4. Bagilah pekerjaan dan tanggung jawab secara hampir merata antara manajemen dan para pekerja. Manajemen mengambil alih semua pekerjaan yang lebih sesuai baginya daripada bagi para pekerja.

Pedoman ini mengubah drastis pola pikir manajemen ketika itu. Jika sebelumnya pekerja memilih sendiri pekerjaan mereka dan melatih diri semampu mereka, Taylor mengusulkan manajemenlah yang harus memilihkan pekerjaan dan melatihnya. Manajemen juga disarankan untuk mengambil alih pekerjaan yang tidak sesuai dengan pekerja, terutama bagian perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, dan pengontrolan. Hal ini berbeda dengan pemikiran sebelumnya di mana pekerjalah yang melakukan tugas tersebut.

Manajemen ilmiah kemudian dikembangkan lebih jauh oleh pasangan suami-istri Frank dan Lillian Gilbreth. Keduanya tertarik dengan ide Taylor setelah mendengarkan ceramahnya pada sebuah pertemuan profesional.

Keluarga Gilbreth berhasil menciptakan mikronometer yang dapat mencatat setiap gerakan yang dilakukan oleh pekerja dan lamanya waktu yang dihabiskan untuk melakukan setiap gerakan tersebut. Gerakan yang sia-sia yang luput dari pengamatan mata telanjang dapat diidentifikasi dengan alat ini, untuk kemudian dihilangkan. Keluarga Gilbreth juga menyusun skema klasifikasi untuk memberi nama tujuh belas gerakan tangan dasar (seperti mencari, menggenggam, memegang) yang mereka sebut Therbligs (dari nama keluarga mereka, Gilbreth, yang dieja terbalik dengan huruf th tetap). Skema tersebut memungkinkan keluarga Gilbreth menganalisis cara yang lebih tepat dari unsur-unsur setiap gerakan tangan pekerja.

Skema itu mereka dapatkan dari pengamatan mereka terhadap cara penyusunan batu bata. Sebelumnya, Frank yang bekerja sebagai kontraktor bangunan menemukan bahwa seorang pekerja melakukan 18 gerakan untuk memasang batu bata untuk eksterior dan 18 gerakan juga untuk interior. Melalui penelitian, ia menghilangkan gerakan-gerakan yang tidak perlu sehingga gerakan yang diperlukan untuk memasang batu bata eksterior berkurang dari 18 gerakan menjadi 5 gerakan. Sementara untuk batu bata interior, ia mengurangi secara drastis dari 18 gerakan hingga menjadi 2 gerakan saja. Dengan menggunakan teknik-teknik Gilbreth, tukang baku dapat lebih produktif dan berkurang kelelahannya di penghujung hari.

[sunting] Teori administrasi umum

Teori administrasi umum atau, dalam bahasa Inggris, general theory of administration, adalah teori umum mengenai apa yang dilakukan oleh para manajer dan bagaimana cara membentuk praktik manajemen yang baik. Sumbangan penting untuk teori ini datang dari industrialis Perancis Henri Fayol dengan 14 prinsip manajemen-nya dan sosiolog Jerman Max Weber dengan konsep birokrasi—bentuk organisasi yang dicirikan oleh pembagian kerja, hierarki yang didefinisikande dengan jelas, peraturan dan ketetapan rinci, dan sejumlah hubungan impersonal.

Pendekatan kuantitatif

Pendekatan kuantitatif adalah penggunaan sejumlah teknik kuantitatif—seperti statistik, model optimasi, model informasi, atau simulasi komputer—untuk membantu manajemen dalam mengambil keputusan. Sebagai contoh, pemrograman linear digunakan para manajer untuk membantu mengambil kebijakan pengalokasian sumber daya; analisis jalur krisis (Critical Path Analysis) dapat digunakan untuk membuat penjadwalan kerja yang lebih efesien; model kuantitas pesanan ekonomi (economic order quantity model) membantu manajer menentukan tingkat persediaan optimum; dan lain-lain.

Pengembangan kuantitatif muncul dari pengembangan solusi matematika dan statistik terhadap masalah militer selama Perang Dunia II. Setelah perang berakhir, teknik-teknik matematika dan statistika yang digunakan untuk memecahkan persoalan-persoalan militer itu diterapkan di sektor bisnis. Pelopornya adalah sekelompok perwira militer yang dijuluki “Whiz Kids.” Para perwira yang bergabung dengan Ford Motor Company pada pertengahan 1940-an ini menggunakan metode statistik dan model kuantitatif untuk memperbaiki pengambilan keputusan di Ford.Kajian Hawtho

Kajian Hawthrone adalah serangkaian kajian yang dilakukan pada tahun 1920-an hingga 1930-an. Kajian ini awalnya bertujuan mempelajari pengaruh berbagai macam tingkat penerangan lampu terhadap produktivitas kerja. Kajian dilakukan di Western Electric Company Works di Cicero, Illenois.

Uji coba dilaksanakan dengan membagi karyawan ke dalam dua kelompok, yaitu kelompok kontrol dan kelompok eksperimen. Kelompok eksperimen dikenai berbagai macam intensitas penerangan sementara kelompok kontrol bekerja di bawah intensitas penerangan yang tetap. Para peneliti mengharapkan adanya perbedaan jika intensitas cahaya diubah. Namun, mereka mendapatkan hasil yang mengejutkan: baik tingkat cahaya itu dinaikan maupun diturunkan, output pekerja meningkat daripada biasanya. Para peneliti tidak dapat menjelaskan apa yang mereka saksikan, mereka hanya dapat menyimpulkan bahwa intensitas penerangan tidak berhubungan langsung dengan produktivitas kelompok dan “sesuatu yang lain pasti” telah menyebabkan hasil itu.

Pada tahun 1927, Profesor Elton Mayo dari Harvard beserta rekan-rekannya diundang untuk bergabung dalam kajian ini. Mereka kemudian melanjutkan penelitian tentang produktivitas kerja dengan cara-cara yang lain, misalnya dengan mendesain ulang jabatan, mengubah lamanya jam kerja dan hari kerja alam seminggu, memperkenalkan periode istirahat, dan menyusun rancangan upah individu dan rancangan upah kelompok. Penelitian ini mengindikasikan bahwa ternyata insentif-insentif di atas lebih sedikit pengaruhnya terhadap output pekerja dibandingkan dengan tekanan kelompok, penerimaan kelompok, serta rasa aman yang menyertainya. Peneliti menyimpulkan bahwa norma-norma sosial atau standar kelompok merupakan penentu utama perilaku kerja individu.

Kalangan akademisi umumnya sepakat bahwa Kajian Hawthrone ini memberi dampak dramatis terhadap arah keyakinan manajemen terhadap peran perlikau manusia dalam organisasi. Mayo menyimpulkan bahwa:

  • perilaku dan sentimen memiliki kaitan yang sangat erat
  • pengaruh kelompok sangat besar dampaknya pada perilaku individu
  • standar kelompok menentukan hasil kerja masing-masing karyawan
  • uang tidak begitu menjadi faktor penentu output bila dibandingkan dengan standar kelompok, sentimen kelompok, dan rasa aman.

Kesimpulan-kesimpulan itu berakibat pada penekanan baru terhadap faktor perilaku manusia sebagai penentu berfungsi atau tidaknya organisasi, dan pencapaian sasaran organisasi tersebut.

[sunting] Fungsi manajemen

Fungsi manajemen adalah elemen-elemen dasar yang akan selalu ada dan melekat di dalam proses manajemen yang akan dijadikan acuan oleh manajer dalam melaksanakan kegiatan untuk mencapai tujuan. Fungsi manajemen pertama kali diperkenalkan oleh seorang industrialis Perancis bernama Henry Fayol pada awal abad ke-20. Ketika itu, ia menyebutkan lima fungsi manajemen, yaitu merancang, mengorganisir, memerintah, mengordinasi, dan mengendalikan. Namun saat ini, kelima fungsi tersebut telah diringkas menjadi empat, yaitu:

  1. Perencanaan (planning) adalah memikirkan apa yang akan dikerjakan dengan sumber yang dimiliki. Perencanaan dilakukan untuk menentukan tujuan perusahaan secara keseluruhan dan cara terbaik untuk memenuhi tujuan itu. Manajer mengevaluasi berbagai rencana alternatif sebelum mengambil tindakan dan kemudian melihat apakah rencana yang dipilih cocok dan dapat digunakan untuk memenuhi tujuan perusahaan. Perencanaan merupakan proses terpenting dari semua fungsi manajemen karena tanpa perencanaan, fungsi-fungsi lainnya tak dapat berjalan.
  2. Pengorganisasian (organizing) dilakukan dengan tujuan membagi suatu kegiatan besar menjadi kegiatan-kegiatan yang lebih kecil. Pengorganisasian mempermudah manajer dalam melakukan pengawasan dan menentukan orang yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugas-tugas yang telah dibagi-bagi tersebut. Pengorganisasian dapat dilakukan dengan cara menentukan tugas apa yang harus dikerjakan, siapa yang harus mengerjakannya, bagaimana tugas-tugas tersebut dikelompokkan, siapa yang bertanggung jawab atas tugas tersebut, pada tingkatan mana keputusan harus diambil.
  3. Pengarahan (directing) adalah suatu tindakan untuk mengusahakan agar semua anggota kelompok berusaha untuk mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha-usaha organisasi. Jadi actuating artinya adalah menggerakkan orang-orang agar mau bekerja dengan sendirinya atau penuh kesadaran secara bersama-sama untuk mencapai tujuan yang dikehendaki secara efektif. Dalam hal ini yang dibutuhkan adalah kepemimpinan (leadership).
  4. Pengevaluasian (evaluating) adalah proses pengawasan dan pengendalian performa perusahaan untuk memastikan bahwa jalannya perusahaan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Seorang manajer dituntut untuk menemukan masalah yang ada dalam operasional perusahaan, kemudian memecahkannya sebelum masalah itu menjadi semakin besar.

[sunting] Sarana manajemen

Man dan machine, dua sarana manajemen.

Untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan diperlukan alat-alat sarana (tools). Tools merupakan syarat suatu usaha untuk mencapai hasil yang ditetapkan. Tools tersebut dikenal dengan 6M, yaitu men, money, materials, machines, method, dan markets.

Man merujuk pada sumber daya manusia yang dimiliki oleh organisasi. Dalam manajemen, faktor manusia adalah yang paling menentukan. Manusia yang membuat tujuan dan manusia pula yang melakukan proses untuk mencapai tujuan. Tanpa ada manusia tidak ada proses kerja, sebab pada dasarnya manusia adalah makhluk kerja. Oleh karena itu, manajemen timbul karena adanya orang-orang yang berkerja sama untuk mencapai tujuan.

Money atau Uang merupakan salah satu unsur yang tidak dapat diabaikan. Uang merupakan alat tukar dan alat pengukur nilai. Besar-kecilnya hasil kegiatan dapat diukur dari jumlah uang yang beredar dalam perusahaan. Oleh karena itu uang merupakan alat (tools) yang penting untuk mencapai tujuan karena segala sesuatu harus diperhitungkan secara rasional. Hal ini akan berhubungan dengan berapa uang yang harus disediakan untuk membiayai gaji tenaga kerja, alat-alat yang dibutuhkan dan harus dibeli serta berapa hasil yang akan dicapai dari suatu organisasi.

Material terdiri dari bahan setengah jadi (raw material) dan bahan jadi. Dalam dunia usaha untuk mencapai hasil yang lebih baik, selain manusia yang ahli dalam bidangnya juga harus dapat menggunakan bahan/materi-materi sebagai salah satu sarana. Sebab materi dan manusia tidaki dapat dipisahkan, tanpa materi tidak akan tercapai hasil yang dikehendaki.

Machine atau Mesin digunakan untuk memberi kemudahan atau menghasilkan keuntungan yang lebih besar serta menciptakan efesiensi kerja.

Metode adalah suatu tata cara kerja yang memperlancar jalannya pekerjaan manajer. Sebuah metode daat dinyatakan sebagai penetapan cara pelaksanaan kerja suatu tugas dengan memberikan berbagai pertimbangan-pertimbangan kepada sasaran, fasilitas-fasilitas yang tersedia dan penggunaan waktu, serta uang dan kegiatan usaha. Perlu diingat meskipun metode baik, sedangkan orang yang melaksanakannya tidak mengerti atau tidak mempunyai pengalaman maka hasilnya tidak akan memuaskan. Dengan demikian, peranan utama dalam manajemen tetap manusianya sendiri.

Market atau pasar adalah tempat di mana organisasi menyebarluaskan (memasarkan) produknya. Memasarkan produk sudah barang tentu sangat penting sebab bila barang yang diproduksi tidak laku, maka proses produksi barang akan berhenti. Artinya, proses kerja tidak akan berlangsung. Oleh sebab itu, penguasaan pasar dalam arti menyebarkan hasil produksi merupakan faktor menentukan dalam perusahaan. Agar pasar dapat dikuasai maka kualitas dan harga barang harus sesuai dengan selera konsumen dan daya beli (kemampuan) konsumen.

[sunting] Prinsip manajemen

!Artikel utama untuk bagian ini adalah: Prinsip manajemen

Prinsip-prinsip dalam manajemen bersifat lentur dalam arti bahwa perlu dipertimbangkan sesuai dengan kondisi-kondisi khusus dan situasi-situasi yang berubah. Menurut Henry Fayol, seorang pencetus teori manajemen yang berasal dari Perancis, prinsip-prinsip umum manajemen ini terdiri dari:

  1. Pembagian kerja (Division of work)
  2. Wewenang dan tanggung jawab (Authority and responsibility)
  3. Disiplin (Discipline)
  4. Kesatuan perintah (Unity of command)
  5. Kesatuan pengarahan (Unity of direction)
  6. Mengutamakan kepentingan organisasi di atas kepentingan sendiri
  7. Penggajian pegawai
  8. Pemusatan (Centralization)
  9. Hirarki (tingkatan)
  10. Ketertiban (Order)
  11. Keadilan dan kejujuran
  12. Stabilitas kondisi karyawan
  13. Prakarsa (Inisiative)
  14. Semangat kesatuan, semangat korps

[sunting] Manajer

Manajer adalah seseorang yang bekerja melalui orang lain dengan mengoordinasikan kegiatan-kegiatan mereka guna mencapai sasaran organisasi.

[sunting] Tingkatan manajer

Piramida jumlah karyawan pada organisasi dengan struktur tradisional, berdasarkan tingkatannya.

Pada organisasi berstruktur tradisional, manajer sering dikelompokan menjadi manajer puncak, manajer tingkat menengah, dan manajer lini pertama (biasanya digambarkan dengan bentuk piramida, di mana jumlah karyawan lebih besar di bagian bawah daripada di puncak). Berikut ini adalah tingkatan manajer mulai dari bawah ke atas:

  • Manejemen lini pertama (first-line management), dikenal pula dengan istilah manajemen operasional, merupakan manajemen tingkatan paling rendah yang bertugas memimpin dan mengawasi karyawan non-manajerial yang terlibat dalam proses produksi. Mereka sering disebut penyelia (supervisor), manajer shift, manajer area, manajer kantor, manajer departemen, atau mandor (foreman).
  • Manajemen tingkat menengah (middle management), mencakup semua manajemen yang berada di antara manajer lini pertama dan manajemen puncak dan bertugas sebagai penghubung antara keduanya. Jabatan yang termasuk manajer menengah di antaranya kepala bagian, pemimpin proyek, manajer pabrik, atau manajer divisi.
  • Manajemen puncak (top management), dikenal pula dengan istilah executive officer. Bertugas merencanakan kegiatan dan strategi perusahaan secara umum dan mengarahkan jalannya perusahaan. Contoh top manajemen adalah CEO (Chief Executive Officer), CIO (Chief Information Officer), dan CFO (Chief Financial Officer).

Meskipun demikian, tidak semua organisasi dapat menyelesaikan pekerjaannya dengan menggunakan bentuk piramida tradisional ini. Misalnya pada organisasi yang lebih fleksibel dan sederhana, dengan pekerjaan yang dilakukan oleh tim karyawan yang selalu berubah, berpindah dari satu proyek ke proyek lainnya sesuai dengan dengan permintaan pekerjaan.

[sunting] Peran manajer

Henry Mintzberg, seorang ahli riset ilmu manajemen, mengemukakan bahwa ada sepuluh peran yang dimainkan oleh manajer di tempat kerjanya. Ia kemudian mengelompokan kesepuluh peran itu ke dalam tiga kelompok, yaitu:

  1. Peran antarpribadi
    Merupakan peran yang melibatkan orang dan kewajiban lain, yang bersifat seremonial dan simbolis. Peran ini meliputi peran sebagai figur untuk anak buah, pemimpin, dan penghubung.
  2. Peran informasional
    Meliputi peran manajer sebagai pemantau dan penyebar informasi, serta peran sebagai juru bicara.
  3. Peran pengambilan keputusan
    Yang termasuk dalam kelompok ini adalah peran sebagai seorang wirausahawan, pemecah masalah, pembagi sumber daya, dan perunding.

Mintzberg kemudian menyimpulkan bahwa secara garis besar, aktivitas yang dilakukan oleh manajer adalah berinteraksi dengan orang lain.

Sejarah perkembangan ilmu manajemen

Banyak kesulitan yang terjadi dalam melacak sejarah manajemen. Namun diketahui bahwa ilmu manajemen telah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Hal ini dibuktikan dengan adanya piramida di Mesir. Piramida tersebut dibangun oleh lebih dari 100.000 orang selama 20 tahun.[2] Piramida Giza tak akan berhasil dibangun jika tidak ada seseorang—tanpa mempedulikan apa sebutan untuk manajer ketika itu—yang merencanakan apa yang harus dilakukan, mengorganisir manusia serta bahan bakunya, memimpin dan mengarahkan para pekerja, dan menegakkan pengendalian tertentu guna menjamin bahwa segala sesuatunya dikerjakan sesuai rencana.

Piramida di Mesir. Pembangunan piramida ini tak mungkin terlaksana tanpa adanya seseorang yang merencanakan, mengorganisasikan dan menggerakan para pekerja, dan mengontrol pembangunannya.

Praktik-praktik manajemen lainnya dapat disaksikan selama tahun 1400-an di kota Venesia, Italia, yang ketika itu menjadi pusat perekonomian dan perdagangan di sana. Penduduk Venesia mengembangkan bentuk awal perusahaan bisnis dan melakukan banyak kegiatan yang lazim terjadi di organisasi modern saat ini. Sebagai contoh, di gudang senjata Venesia, kapal perang diluncurkan sepanjang kanal dan pada tiap-tiap perhentian, bahan baku dan tali layar ditambahkan ke kapal tersebut. Hal ini mirip dengan model lini perakitan (assembly line) yang dikembangkan oleh Hanry Ford untuk merakit mobil-mobilnya. Selain lini perakitan tersebut, orang Venesia memiliki sistem penyimpanan dan pergudangan untuk memantau isinya, manajemen sumber daya manusia untuk mengelola angkatan kerja, dan sistem akuntansi untuk melacak pendapatan dan biaya.[3]

Sebelum abad ke-20, terjadi dua peristiwa penting dalam ilmu manajemen. Peristiwa pertama terjadi pada tahun 1776, ketika Adam Smith menerbitkan sebuah doktrin ekonomi klasik, The Wealth of Nation. Dalam bukunya itu, ia mengemukakan keunggulan ekonomis yang akan diperoleh organisasi dari pembagian kerja (division of labor), yaitu perincian pekerjaan ke dalam tugas-tugas yang spesifik dan berulang. Dengan menggunakan industri pabrik peniti sebagai contoh, Smith mengatakan bahwa dengan sepuluh orang—masing-masing melakukan pekerjaan khusus—perusahaan peniti dapat menghasilkan kurang lebih 48.000 peniti dalam sehari. Akan tetapi, jika setiap orang bekerja sendiri menyelesaikan tiap-tiap bagian pekerjaan, sudah sangat hebat bila mereka mampu menghasilkan sepuluh peniti sehari. Smith menyimpulkan bahwa pembagian kerja dapat meningkatkan produktivitas dengan (1) meningkatnya keterampilan dan kecekatan tiap-tiap pekerja, (2) menghemat waktu yang terbuang dalam pergantian tugas, dan (3) menciptakan mesin dan penemuan lain yang dapat menghemat tenaga kerja.

Peristiwa penting kedua yang mempengaruhi perkembangan ilmu manajemen adalah Revolusi Industri di Inggris. Revolusi Industri menandai dimulainya penggunaan mesin, menggantikan tenaga manusia, yang berakibat pada pindahnya kegiatan produksi dari rumah-rumah menuju tempat khusus yang disebut pabrik. Perpindahan ini mengakibatkan manajer-manajer ketika itu membutuhkan teori yang dapat membantu mereka meramalkan permintaan, memastikan cukupnya persediaan bahan baku, memberikan tugas kepada bawahan, mengarahkan kegiatan sehari-hari, dan lain-lain, sehingga ilmu manajamen mulai dikembangkan oleh para ahli.

Di awal abad ke-20, seorang industriawan Perancis bernama Henry Fayol mengajukan gagasan lima fungsi utama manajemen: merancang, mengorganisasi, memerintah, mengoordinasi, dan mengendalikan. Gagasan Fayol itu kemudian mulai digunakan sebagai kerangka kerja buku ajar ilmu manajemen pada pertengahan tahun 1950, dan terus berlangsung hingga sekarang.

Sumbangan penting lainnya datang dari ahli sosilogi Jerman Max Weber. Weber menggambarkan suatu tipe ideal organisasi yang disebut sebagai birokrasi—bentuk organisasi yang dicirikan oleh pembagian kerja, hierarki yang didefinisikan dengan jelas, peraturan dan ketetapan yang rinci, dan sejumlah hubungan yang impersonal. Namun, Weber menyadari bahwa bentuk “birokrasi yang ideal” itu tidak ada dalam realita. Dia menggambarkan tipe organisasi tersebut dengan maksud menjadikannya sebagai landasan untuk berteori tentang bagaimana pekerjaan dapat dilakukan dalam kelompok besar. Teorinya tersebut menjadi contoh desain struktural bagi banyak organisasi besar sekarang ini.[4]

Perkembangan selanjutnya terjadi pada tahun 1940-an ketika Patrick Blackett melahirlkan ilmu riset operasi, yang merupakan kombinasi dari teori statistika dengan teori mikroekonomi. Riset operasi, sering dikenal dengan “Sains Manajemen”, mencoba pendekatan sains untuk menyelesaikan masalah dalam manajemen, khususnya di bidang logistik dan operasi. Pada tahun 1946, Peter F. Drucker—sering disebut sebagai Bapak Ilmu Manajemen—menerbitkan salah satu buku paling awal tentang manajemen terapan: “Konsep Korporasi” (Concept of the Corporation). Buku ini muncul atas ide Alfred Sloan (chairman dari General Motors) yang menugaskan penelitian tentang organisasi.

APA Pengertian dari Etika Bisnis ?

Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi, dan perilaku bisnis.
Di dalam Beretika bisnis, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain :
a. Pengendalian diri
b. Penggembangan tabggubg jawab sosial
c. Mempertahankan jatidiri
d. Menciptakan persaingan yang sehat
e. Menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan
Permasalahan individual yang muncul dalam etika bisnis adalah pertanyaan yang muncul seputar individu tertentu dalam perusahaan. Masalah ini termasuk pertanyaan tentang moralitas keputusan, tindakan dan karakter individual.

Contoh kasus :

Pelanggaran etika bisnis di perusahaan memang banyak, yaitu Perusahaan tidak perlu berbuat curang untuk meraih kemenangan.Hubungan yang tidak transparan dapat menimbulkan hubungan istimewa atau kolusi.

Banyak perusahaan yang melakukan pelanggaran terutama pelanggaran dalam kinerja keuangan perusahaan karena tidak lagi membudayakan etika bisnis agar orientasi strategik yang dipilih semakin baik. Sementara itu hampir 61.9% dari 21 perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di BEJ tidak lengkap dalam menyampaikan laporan keuangan.

Tingkat perhatian perusahaan terhadap perilaku etis juga sangat menentukan karena dalam jangka panjang bila perusahaan tidak concern terhadap perilaku etis maka kelangsungan hidupnya akan terganggu dan akan berdampak pula pada kinerja keuangan perusahaan tersebut.

pengertian manajemen

manajemen berasal dari kata to manage yang berarti mengatur,,,mengurus ataupun mengelola,,,,
MAnajemen adalah suatu proses yang terdiri dari rangkaian kegiatan,seperti perencanaan, pengorganisasian, penggerakan dan pengendalian atau pengawasan, yang dilakukan untuk menentukan dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan melalui pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber daya lainnya…..

« Older entries

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.